Senin, 18 Juni 2012

Antibodi Buat yang Lagi Galau

Hai sobat, pasti pada tau dong ya sama yang namanya virus ‘galau‘. Kayaknya kalo gak galau ya gak gaul (loh, kok gitu sih?). Kalo ditanya kenapa sih pake acara galau segala? Pasti jawabannya ‘namanya juga diputusin…‘ atau‘ namanya juga digantungin… ‘atau biasa deh kalo patah hati…‘ 

Uuuh, basi deh. Emang kenapa kalo diputusin, kalo digantungin, kalo patah hati atau apalah alasannya. Biasa emang kalo lagi sakit hati nangis, tapi ini sampe berkelanjutan, setiap hari matanya sembab, nyilet-nyilet tangan, ngancem-ngancem bunuh diri. Idiiih, nyiksa diri sendiri tau! 

Hmmm, kalau galau gak harus yang negatif. Cara ‘menyalurkan’ galau gak harus dengan nyilet tangan, ngukir nama doi , kayaknya lagi trend, di lengan pake cutter kayak yang biasa teman sekelas aku lakukan, dan bunuh diri. BIG NO NO! 

Kalau sakit hati, jangan dibawa galau. Tapi dibawa kreatif dan fun! Misalnya nih… Tau gak, temen aku ada yang sms, ‘galau tu ada lima.. rupa-rupa rasanya.. nangis, pusing, kelabu, muntah, lemas selalu..’ trus dinyanyiin pake nada balonku. Kalau dengar lirik terakhirnya lebih mirip sama emak-emak hamil sih.. tapi kesimpulannya galau itu salah satu pemicu kreativitas. Yang kayak gitu tuh yang harusnya dilakukan disaat sedih.

Terus juga ada iklan-iklan yang memakai tema galau. Tapi bawaanya gak bikin sedih tuh. Semuanya kreatif loooh. Jadi, kalo galau tuh yang positif.kalo bisa ya, gak usah galau deh… kan gak cuma galau yang meningkatkan taraf kekreativan. Jatuh cinta juga bisa tuh. Hehehe… eh iya, cari yang baru aja. 

Maksud aku bukan pacar. Tapi inovasi penghalau galau. Dengan mendekatkan diri dengan Allah. Nah, kalau udah gitu, hati jadi tenang karena secara ruhiyah kita dekat sama Allah. Siapa sih yang gak senang, gak tenang kalau Tuhan ada didekatnya? Kayaknya jarang gitu ya kalo abis diputusin sama pacar curhatnya sama Allah. Biasanya sih sama temen… padahal yang lebih tau isi hati kita sendiri kan Allah. Padahal yang bisa membolak-balik hati manusia itu Allah… 

Nah, kalau udah gitu baru deh ke tahap selanjutnya dalam rangka pemulihan / pencegahan galau. Apaan tuuuh? Ngumpul bareng temen duooong… nonton film action, kalo bisa film laga indosiar tuh. Tapi ingat. Bareng temen. Emang kalo temen tuh oke banget buat ngelupain sedih, gundah, galau apalagi… setelah Tuhan tentunya 

Jadi kalo abis diputusin, siap-siapin duit, buat beli tiket sama popcorn terus ajak temen nonton film deh… bisa action, komedi juga asik. Yang penting gak bikin ingat lagi sama kisah cinta yang telah lalu… 
U.U 

Sekian opini saya mengenai si virus ‘galau’ dan antibodinya. Si fans berat antibodi virus GALAU…

Senin, 21 Mei 2012

Waaaw, Amazing!


Temaaaans… >.<

Masak.. tadi… aku… aku… aku di…
Oke oke, control yourself.. huuft huaaa * narik nafas *

Gini, tadi aku coba-coba pake kacamata, biasalah main-main. Iseng, aku nyanya ke temen sebangku aku.

“ eh, kalo aku pake kacamata mirip orang apa? “

“ hmm… Korea. “ oh yeah, aku cantik.

Terus aku lepas kacamatanya. Tiba-tiba  dia melihat lurus ke mataku. Apaan sih? Mau ngehipnotis aku apa ya? Gak bakal berhasil deh…

“ mata kamu sipit yah. Mirip orang Cina. “ jujur. Wow, campuran banjar sama batak segini fantastis kah?

“ tunggu, tapi kamu itu mancung… kayak mancungnya orang… “

“ barat “ aku nyambung. Sangat hebat. silahkan tepuk tangan penonton…

“ bukan! Tapi mirip… Arab. Iya Arab… “ dia tersenyum puas. Seperti telah menemukan sesuatu yang selama ini tak terpecahkan. Aku jadi merasa bahwa wajahku ini layaknya potongan puzzle. Sangat sangat atlantis, fantastis maksudnya.

“ terserah deh, yang penting itu aku islam. Selesai bukan? “ akhirnya…

“ tapi, kalo aku liat seluruh wajah kamu… kamu itu mirip… “ hah, apa lagi kali ini?

“ apa lagi…? Pakistan? Rusia? Palestina? “ kesel deh.

“ bukan! Mirip orang Indonesia kamu.. iya.. mirip orang Indonesia.. “ dia mengangguk puas. Sangat puas. 

Arrrrgh… kalo mau bilang kayak gitu kenapa nggak langsung aja sih? Ribet banget pake muter-muter kesana kesini. Bikin gondok aja deh.

“ emang kamu nggak mirip orang Indonesia? “ aku sinis, wajahnya juga Indonesia 100%.

“ emang sih aku mirip orang Indonesia, tapi sebenarnya Mama aku asli Belanda. Gak ada miripnya ya sama Mama aku? Hehe.. iya, soalnya aku mirip banget ama Papa aku. “

Terserah deh. -_-“

Jumat, 18 Mei 2012

Yuk, INDONESIA GO BLOG!


Heyho All… :D Yihaaa! *loh, kok ada cowboy nyasar seeh?*

Gimana liburannya? Hehe, bercanda. Eh, tapi benerkan ada libur? Semalam loo semalam… Oh iya baru ingat.

Next…

Nah, seperti yang kita ketahui. Blog sekarang sedang ‘booming’. So, sebagai orang yang kreatif dan berbakat (?) kita harus mengambil kesempatan dalam sebuah kesempatan untuk memanfaatkan sebuah kesempatan. ( apa sih? )

Nah, suatu hari temen aku yang cantik dan manis plus rajin dan pintar ( ngawur aja ) blog itu rumit ngurusnya. Padahal nggak kan ya? Emang sih bagi ‘Newbie’ kayak aku rada rumit, tapi kalo ada orang yang ngebimbing pasti mudeng deh. Pengalaman sih..

Kayak sebuah pepatah yang berbunyi “ Tak ada rotan akar pun jadi “. ( apa hubungannya -,-“ ) Emang nggak ada hubungannya sih.. tapi aku suka pepatah yang itu. Wakakakak :D

Jadi, sebenarnya apa sih tujuan aku mengatakan hal-hal yang ( sebagian nggak jelas, oke semuanya nggak jelas ) seperti itu?

Kenyataannya aku pengen menyampaikan ( atau curcol? ) pertemuanku dengan si ‘Blog’ ini. Coba deh baca  dulu cerita di bawah ini...

Dari dulu, aku suka memperhatikan kegiatan kakak-kakak aku. Kayak dengerin lagu-lagu sambil membuka situs socmed, makan mie instan 2 bungkus, tidur sampe siang, sampai cara-cara berpakaian mereka. Yup, aku mengikuti jejak mereka. Mereka punya Friendster, aku punya. Facebook? Aku juga punya. Twitter? Itu apa lagi. 

Nah, waktu mereka punya blog, aku juga buat, tapi karena aku masih sedikit kecil dan gak ada yang ngebimbing… blognya jadi terlantar. Dua tiga kali aku ngebuat blog selalu terlantar. Kenapa? Itu karena aku nggak punya motivasi yang jelas. Masak cuma karena ikut-ikut kakak doang?

Akupun menyerah dan mencari jati diri ( jiaaah.. ), gak makan mie instan lagi. Baju juga style aku. Kalo lagi buka-buka socmed aku nggak dengerin lagu soalnya mengganggu. Juga gak tidur sampe siang, buat pening sih. Tapi facebook tetep aja. Hohoho…

Tapi suatu malam, kakak aku menemukan sebuah gerakan Blog Champaign bernama Bloggers’ Shout Out atau biasa di singkat BSO. Nah, karena aku orangnya suka nulis-nulis gitu, kakak aku nyaranin deh buat masuk ke organisasi ini. Aku setuju aja dan… POW! Hasilnya aku suka dengan gerakan ini, apa lagi aku diberi tugas-tugas kayak tugas yang satu ini… dan semua tugas-tugas yang diberikan membuat aku jadi semangat dan sedikit demi sedikit juga disiplin.

Dan satu lagi! Sekarang.., motivasi aku dari ngeblog ini udah semakin jelas. YES! Seneng banget deh bisa nemu teman-teman yang baru, bisa berbagi cerita, berbagi ilmu…

Aku mau kasih tau satu hal… BE YOUR SELF dan FIGHTING!

Indonesia Goblok? Gak lagi dong. Indonesia cerdas harus GO BLOG!

Minggu, 29 April 2012

Check 2 Satu Dicoba :D

Pertama kali aku tau Bloogers’ Shout Out ini waktu aku lagi baca novel di malam bolong ( emang ada? ). Loh, lagi baca novel kok bisa tau sih ada gerakan ini? Masak sih novelnya ada ngepromosiin Bloggers’ shout Out? Inikan novel kapan taon? Udah deh simak aja ceritanya. Cekidot… - - - > 

Gini ceritanya, awalnya kakak aku yang gabung di gerakan Blogger Campaign ini. Tapi, entah mendapat ilham dari mana kakakku itu merekomendasikan diriku ini untuk ikutan gabung. Awalnya sih aku males-males gitu, lagi enak baca novel sih. Tapi akhirnya diriku mengikuti kemauan sang kakak. Kakakku mempromosikan gerakan ini dengan semangat yang menggebu-gebu layaknya sales women. Akunya cuek bebek aja, setengah dengerin setengah enggak. Meskipun sebenarnya diriku tertarik untuk ikut gerakan ini, tapi gengsi ah kalo ikutan semangat kayak kakak aku. Males aja kalo misalnya dia jadi ngerasa hebat setelah berhasil memukau diriku yang cool ini ( baca : malas ). Oke, terlihat seperti adik yang durhaka bukan teman? Tapi tidak mengapa pemirsa… soalnya kakak yang satu ini memang menyebalkan. Huehuehue :D 

Oke, kembali kejalan yang benar. Karena aku seharusnya mempromosikan Bloggers’ Shout Out bukannya kakakku yang baik hati tralala trilili. Jadi, akhirnya aku memutuskan untuk mengikuti gerakan ini setelah melihat keunggulan-keunggulan dari gerakan Blogger Campaign ini. 

Apa aja sih keunggulan Bloggers’ Shout Out yang bikin aku jadi tertarik? Ini dia saudara-saudara… saksikanlah! 

1. Walaupun diumur aku yang masih terbilang belia ini, aku bisa ikut berpartisipasi dalam memajukan bangsa. 
2. Bisa melatih kedisiplinan dan juga menambah wawasan aku. 
3. Tentu saja aku juga menemukan teman-teman baru yang bisa diajak diskusi hal-hal yang agak sulit atau memang sulit dimengerti seorang bocah ingusan kayak aku. 
4. Aku juga belajar untuk menggunakan kata-kata yang lebih baik dari kata-kata yang aku pakai sekarang
5. Sebenarnya masih pengen nerusin keunggulannya, cuma nanti postingannya kepanjangan. Ntar aku males lagi bacanya, aku aja males apalagi orang lain? Waduh… 

Oke temans.., itu cerita aku mengenai pertemuanku sama Bloggers’ Shout Out. Yang mau tau lebih lanjut.. check the picture below!


Sabtu, 31 Maret 2012

[Puisi] Kufur

KEKUFURAN 

 Mereka tak tahu, 
Mereka tak menyadari, 
Mereka tak mau tahu atau mau menyadari 
Bahwa semua itu berasal dari diri mereka sendiri 
Mereka tak mengerti, 
Mereka tak akan pernah mengerti 
Karena hati mereka telah tertutup oleh debu yang begitu menyesakkan dada 
Ya Rabbi… 
Lindungilah hambamu yang hina ini dari semua perkara itu 
Hamba mohon kepadamu agar melindungi hamba 
di setiap helaan nafas 
Di setiap langkah, 
Di setiap detik, 
Lihatlah kepada mereka yang bahkan tak mau mengakui kesalahan mereka 
Sedang mereka tahu mereka begitu hina 
Sungguh sangat memilukan…